Rainy, Autumn, and the story

tertawa saja, menangis saja, dan tiba-tiba kita telah jatuh cinta..

Random

Gak tau kenapa ya, tiap ada orang yang jarang kontak trus tiba-tiba ngehubungin tuh bawaannya curiga aja. Mesti ada apa-apanya nih -, -

Jadi kadang walopun diladenin, berusaha ramah, tapi sepanjang obrolan tuh curious mulu. Kalo ternyata bener ada apa-apanya, dalem hati tuh kayak langsung bilang “naahh kaan, bener !!”
Tapi kalopun yang nyapa bener pure cuma say hi, emang pengen nanya kabar doang ya biasanya ya tetep curiga. Hehehe

Padahal saya sendiri sebenernya suka iseng chat random ke temen-temen lama. Kalo di wasap suka liat daftar kontak, trus kalo ada yang ngerasa pengen di chat ya suka langsung chat aja. Ato kalo engga suka iseng kirim-kirim gambar lucu. Entah deh orang yang di chat punya kecurigaan yang sama kayak saya gak :p

Baru kejadian nih kemaren, tiba-tiba pengen sms temen yang udah lama banget gak ketemu. Temen deket sih, cuma emang udah lama gak chit-chat aja. Nah, semangat 45 sksd sai hai ternyata dong dijutekin pemirsaaaa.. Hahaha. Tau kenapa? Karna emang sayanya iseng pengen sai hai doang jadi pas ditanya kenapa tiba-tiba chat ya bilang ga ada apa-apa. Kangen aja (temen cewek lho). Udeeeeh, mati gaya. Ga ada bahan obrolan. Mau ga dilanjut ga enak, dilanjut juga hawa-hawanya ga enak karna ybs kayaknya curiga saya ada maksud laen ngechat dia. krik-krik dah..

Mateklaaahh, berasa kena batunya deeehhh.. Hahaha ~

Beda kalo sama si Mas dulu, jaman-jaman belum deket banget. Kan jarang tuh kita chat/ngobrol. Tau-tau suka tuh nongol di chat/telpun cuma buat nanya pertanyaan-pertanyaan random ga jelas. Sumpaaaah, random banget. Kalo dia ga puas sama jawabanku pasti dikejer terus sampe ngerasa pas jawabannya. Kalo dia ngerasa jawabannya udah cukup, yaudah. End chat. Ga pake basa-basi sama sekali. Diawali dengan salam-ke poin pembicaraan-ditutup dengan salam. Zzzz..

Pernah sekali waktu protes ke dia, kenapa sih ga bisa basa-basi sai hai nanya-nanya kabar dulu kek baru ke point intinya. Jawaban dia : ngapain mesti basa-basi kalo bisa to the point. Kayak abg aja..
Nyebelin kan? -, -

Alhamdulillah :’)

Kayaknya mulai betah di tempat kerja baru. Lingkungannya, temen-temen kerjanya, bos-bosnya, nyenengin semua. Yaaa, walopun belum bener-bener full time kerja, tapi so far semuanya menyenangkan kok.

Yang tadinya mikir, ah mesti malesin kerja bareng orang-orang tua. Mesti pada maunya sante-sante doang, bolos ongkang-ongkang kaki. Tapi ternyata engga lho. Ya walopun yang sepantaran jarang, tapi dasar mereka (ngakunya) berjiwa muda, ya tetep asik-asik aja tuh. Bahkan yang orangtua gak segen turun tangan langsung ke lapangan :’))

Emang bener sih, ga boleh terlalu under estimate sama hal-hal yang sebenernya kita gak tau pasti kondisinya gimana.

Yang gak enak disini cuma satu nih : surat sakti belum kelar-kelar. Huhuhu.. Masih harus terus-terusan disubsidi ortu kalo gini caranya :(

Semoga secepatnya yaa ~

You have to let go what happened in the past.. What does matter is what you choose to be now..

—Po, kung fu Panda 2

Perempuan gak wajib kerja, tapi perempuan HARUS memiliki keterampilan.

Jadi gini dek caranya, biar ‘masuk’ apa yang dipelajari ~

©MNK

Jadi gini dek caranya, biar ‘masuk’ apa yang dipelajari ~

©MNK

Kok sedih yaa liat ini >,<

Skip ~

Makin berasa ber’umur’ ketika :
Liat bbm ada temen pasang DP poto anaknya yang baru lahir,

Buka twiter ada temen pasang status lagi nungguin istrinya yang mau lahiran,

Liat fb ada kabar temen yang beberapa bulan lalu nikah, akhirnya positip hamil..

Duh, umur :’)

Saya menilai kedewasaan seorang lelaki, dari tutur-katanya saat dia sedang sangat marah dan sangat sedih.

—(via fajrinaqayyimah)

Satu yang dari dulu jadi ‘pedoman’ saya : belum bener-bener kenal sama orang kalo belum liat dia emosi/marah/kecewa, sera gimana cara dia managenya

(Source: twitter.com, via ayudyahpermatasari)


Keren banget kan motonya? Utamakan Sholat dan Keselamatan Kerja.
Adalah Pak Budi Harta Winata yang pada Sabtu, 12 April 2014 kemarin memberikan ilmunya dalam Coaching Camp WHBS di Pusat Studi Jepang UI. Pak Budi adalah pemilik PT Artha Mas Graha Andalan, sebuah perusahaan konstruksi baja. Beliau menjalankan spiritual company di perusahaannya. Jika tiba waktu sholat, mesin dimatikan. “Padahal, kalau dihitung-hitung secara logis, saya bisa ‘rugi’ 25 juta saat mematikan mesin selama lima belas menit.” kata Pak Budi.
Tapi, sholat adalah bukan untung rugi. Ketika panggilan Allah telah datang, aktivitas keduniaan kita memang harus segera dihentikan. Karena seorang muslin bukan sekadar mengejar “yang banyak”, tetapi juga “yang berkah”. 

Keren banget kan motonya? Utamakan Sholat dan Keselamatan Kerja.

Adalah Pak Budi Harta Winata yang pada Sabtu, 12 April 2014 kemarin memberikan ilmunya dalam Coaching Camp WHBS di Pusat Studi Jepang UI. Pak Budi adalah pemilik PT Artha Mas Graha Andalan, sebuah perusahaan konstruksi baja. Beliau menjalankan spiritual company di perusahaannya. Jika tiba waktu sholat, mesin dimatikan. “Padahal, kalau dihitung-hitung secara logis, saya bisa ‘rugi’ 25 juta saat mematikan mesin selama lima belas menit.” kata Pak Budi.

Tapi, sholat adalah bukan untung rugi. Ketika panggilan Allah telah datang, aktivitas keduniaan kita memang harus segera dihentikan. Karena seorang muslin bukan sekadar mengejar “yang banyak”, tetapi juga “yang berkah”. 

(Source: dentykusuma)

0 : 42

Beberapa hari yang lalu ada stat si Jeng nongol di temlen. Menarik, soalnya saya agak kesindir (dih, geer lu dhoo :D )
Yaaa gimana ya (pake gaya mbak2 dkantor xp )
Tapi emang secara ga langsung yang dia sebutin mengarah kesitu sih..

Jadi inget ada yang pernah nanya gini tentang kita : ‘kamu nyesel gak dengan apa yang pernah kamu jalanin itu?’

Dengan sok-nya langsung dijawab : ‘sama sekali engga. Semuanya pilihanku, keputusanku. Kalo ternyata ada bagian yg ga enaknya, ya itu resiko yang harus diterima. Kalo dulu aku ga pilih jalan ini, belum tentu pilihan laennya itu ga beresiko juga. Toh sama dia aku belajar banyak. Banget. Dan sama dia aku pernah (garistebelmiringin) bahagia’ …

Jadi kalo ternyata si Jeng akhirnya punya pikiran kayak apa yg dia tulis kemaren, ya itu pilihan dia :’)

Pada suatu telpon

Ucrit : memilih atau dipilih?
Me : asal aku yang jadi pilihan ya aku jawab dipilih ~

Bulan ini, setahun yang lalu …

Masih leyeh-leyeh nungguin uji angket. Persiapan udah kelar dari jauh-jauh hari. Segala berkas administrasi, fotokopi ini-itu, tandatangan dosen, udah siap dari jauh-jauh hari. Legaaa, tenaaang sekaligus deg-degan nunggu hari. Gak grogi sih, karna mikirnya ‘cuma’ uji angket ini. Masa ga lulus sik *jumawa* :D

Hoiya, di bulan ini juga pertama (dan pasti terakhir kalinya) nangis sampe mingsep-mingsep gegara si jeng satu itu. Setaun lebih ngilang ga ada kejelasan eh tau-tau ditunjukin bukti nyata aja dong tentang si mbak pacar barunya itu. Dan kejadian itu terjadi di malem sebelum ujian saya *sigh*

daaan, the power of patah hati itu ngasih efek luar biasa banget ternyata buat saya. Efek positif tentunya. Terimakasih banget lho buat ybs :))

Setaun lalu mungkin saya ga tau bakal gimana saya saat ini. Bakal kemana, kerja dimana, sekolah dimana, ada dimana, ato apapunlah yang terjadi sama saya sekarang ini. Tapi menarik, kalo mau ngebandingin hidup kita sekarang dengan setaun yang lalu, terus tarik benang panjang proses-proses gimana ini bisa jadi gini..

Semoga ketika nulis tulisan semacem ini lagi taun depan, bakal banyak perubahan positif yang terjadi di diri saya. Terutama perubahan status :p . Amiiieeennn..

Of Being Too Good

danketika:

"Kamu terlalu baik untuk saya."

Pernah mendengar kalimat putus seperti di atas? Atau pernah diputuskan dengan alasan seperti di atas? Atau semacam,

"Kamu pantas mendapatkan yang lebih baik dari saya. Saya tidak pantas untuk kamu. Kamu terlalu baik untuk saya."

Guys, cut that crap out and…

Haa !!!!!!! *duh, sepenuh hati reblognya niihhh*
Hahahaha —,)/

Maka kami seperti ini &#8230;

Maka kami seperti ini …

Karna kami saling mengerti&#8230;

Karna kami saling mengerti…